Tuesday, 3 October 2023
HOTLINE: (0271) 653 025 / 081234 567 890
  • Home
  • Tajdid
  • Apa yang Bisa Dilakukan oleh Pimpinan Muhammadiyah dalam Menghadapi Penurunan Jumlah Warganya?
Apa yang Bisa Dilakukan oleh Pimpinan Muhammadiyah dalam Menghadapi Penurunan Jumlah Warganya?

Apa yang Bisa Dilakukan oleh Pimpinan Muhammadiyah dalam Menghadapi Penurunan Jumlah Warganya?

SURAKARTA, MUHAMMADIYAHSOLO.COM – Pernyataan Denny JA mengenai penurunan yang signifikan dalam jumlah warga Muhammadiyah dalam 20 tahun terakhir merupakan isu yang perlu dipertimbangkan dengan serius oleh pimpinan Muhammadiyah. Berikut beberapa langkah yang bisa dilakukan oleh pimpinan Muhammadiyah dalam menghadapi penurunan ini:

  1. Analisis Mendalam: Pimpinan Muhammadiyah harus melakukan analisis mendalam terkait dengan faktor-faktor penyebab penurunan anggota. Ini mencakup pemahaman yang lebih baik tentang perubahan demografi, perubahan preferensi individu, dan perubahan sosial-politik yang mungkin telah memengaruhi keanggotaan.
  2. Komunikasi yang Efektif: Pimpinan Muhammadiyah perlu berkomunikasi secara efektif dengan anggotanya untuk memahami alasan di balik penurunan tersebut. Ini bisa dilakukan melalui survei, pertemuan, dan dialog terbuka dengan para anggota.
  3. Rebranding atau Reposisi: Berdasarkan analisis yang mendalam, pimpinan Muhammadiyah mungkin perlu melakukan rebranding atau reposisi organisasi mereka. Mungkin ada kebutuhan untuk menyesuaikan pesan, nilai-nilai, atau program-program agar lebih sesuai dengan harapan dan kebutuhan generasi yang berubah.
  4. Pendidikan dan Pelatihan: Muhammadiyah bisa menginvestasikan lebih banyak dalam pendidikan dan pelatihan anggota mereka, terutama dalam konteks perkembangan keagamaan dan keilmuan. Ini bisa meningkatkan kualitas anggota yang lebih aktif dan terlibat.
  5. Kemitraan dan Kolaborasi: Muhammadiyah dapat menjalin kemitraan dan kolaborasi dengan organisasi lain, baik di dalam maupun di luar lingkup keagamaan, untuk menciptakan program-program yang lebih menarik dan relevan bagi masyarakat Indonesia.
  6. Pemberdayaan Generasi Muda: Pimpinan Muhammadiyah harus fokus pada pemberdayaan generasi muda dan mengajak mereka untuk berperan aktif dalam organisasi. Ini bisa melibatkan mereka dalam pengambilan keputusan dan memberikan tanggung jawab yang lebih besar.
  7. Inovasi Teknologi dan Komunikasi: Memanfaatkan teknologi dan media sosial untuk mencapai dan berinteraksi dengan generasi muda yang lebih terhubung dengan dunia digital.
  8. Keterbukaan Terhadap Perubahan: Pimpinan Muhammadiyah harus terbuka terhadap perubahan dan siap untuk beradaptasi dengan perubahan yang terus terjadi dalam masyarakat.
  9. Pendidikan Keagamaan dan Sosial: Muhammadiyah dapat lebih aktif dalam memberikan pendidikan keagamaan dan sosial kepada masyarakat, bukan hanya kepada anggotanya. Ini dapat meningkatkan citra dan relevansi organisasi di mata masyarakat.
  10. Evaluasi Terus Menerus: Terakhir, pimpinan Muhammadiyah harus melakukan evaluasi terus menerus terhadap langkah-langkah yang diambil dan mengukur dampaknya terhadap jumlah anggota serta keterlibatan mereka dalam kegiatan organisasi.

Penting untuk diingat bahwa perubahan demografis dan sosial adalah tantangan yang dihadapi oleh banyak organisasi keagamaan di seluruh dunia. Dengan pendekatan yang tepat, Muhammadiyah dapat terus menjadi organisasi yang relevan dan berdaya tahan dalam menghadapi perubahan zaman. (*)

Ditulis oleh :

INFORMASI TERKAIT

All
/ 3 Oktober 2023

Menyusuri Jejak Ahmad Dahlan di Solo melalui Historical Walking

SURAKARTA, MUHAMMADIYAHSOLO.COM–Majelis Pustaka dan Informasi Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Kota Solo merealisasikan janjinya menyelenggarakan historical walking, Sabtu (30/09/2023). Historical walking merupakan aktivitas berjalan kaki ke tempat-tempat penting bernilai sejarah bagi...
/ 24 September 2023

Dua Puluh Ribu Warga Muhammadiyah Hadiri Tablig Akbar Ustaz Adi Hidayat di Edutorium UMS

Pabelan—Tablig Akbar bersama Ustaz Dr. (HC) H. Adi Hidayat, Lc., M.A., di Edutorium K.H. Ahmad Dahlan Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) pada Ahad (24/9/2023) dihadiri kurang lebih 20 ribu jemaah. Para...
/ 12 September 2023

Benarkah Jumlah Warga Muhammadiyah Menurun?

SURAKARTA, MUHAMMADIYAHSOLO.COM – Pernyataan Denny JA tentang penurunan jumlah warga Muhammadiyah dalam 20 tahun terakhir memang menarik untuk diperdebatkan. Namun, penting untuk mempertimbangkan beberapa faktor sebelum membuat kesimpulan yang tepat:...
/ 3 September 2023

PW Muhammadiyah Jateng Apresiasi Pembekalan Ideopolitor PW ‘Aisyiyah Jawa Tengah

SEMARANG, MUHAMMADIYAHSOLO.COM – Hadapi tahun politik 2023, Pimpinan Wilayah ‘Aisyiyah Jawa Tengah mengadakan Pembekalan Ideopolitor bagi PW dan PD ‘Aisyiyah se-Jawa Tengah di BBPMP Semarang, 2-3 September 2023. Kegiatan ini...
/ 29 Agustus 2023

Historical Walking, Ikhtiar Pembumian Nilai Kemuhammadiyahan

Sepanjang yang saya ketahui, ada dua buku yang mengupas perjalanan Sejarah Muhammadiyah kota Surakarta. Pertama, Matahari Terbit di Kota Bengawan yang ditulis oleh Dr Mohamad Ali dan Syifaul Arifin. Kedua,...

Diskusi

Galeri Video

GALERI FOTO

TERBARU